Pengertian Bounce Rate Dan Tips Untuk Menguranginya

Salah satu metrik yang menunjukkan kualitas halaman web adalah bounce rate. Ini adalah persentase yang ditunjukkan dalam berbagai laporan Google Analytics dan dapat digunakan oleh webmaster untuk menganalisis apakah konten halaman memenuhi maksud untuk pengguna.

Sebagai aturan umum, semakin rendah bounce rate halaman, semakin baik.

Dalam artikel ini saya akan membahas 5 poin penting mengenai bounce rate, diantaranya adalah :

  1. Pengertian Bounce Rate
  2. Tingkat bouncing VS tingkat keluar situs web
  3. Apa hubungan antara bounce rate dengan SEO
  4. Cara melihat bounce rate di Google analytics
  5. Tips mengurangi bounce rate Anda

Pengertian Bounce Rate?

Bounce rate adalah persentase yang menunjukkan jumlah pengguna yang mendarat di halaman situs web dan kemudian keluar dari situs web, tanpa ada atau melakukan interaksi apa pun di halaman situs web. Ini berarti bahwa pengunjung tidak mengklik tautan apa pun pada halaman dan ini termasuk item menu dan internal link atau eksternal link lainnya.

Bagaimana cara Google Analytics menghitung bounce rate ?

Saat Anda mulai menginstal Google Analytics di situs web Anda, Google Analytics akan merekam semua tindakan yang dilakukan pada semua halaman situs web. Setelah halaman berhasil dimuat untuk pertama kalinya, ini akan memicu sesi dan permintaan dikirim ke server Google Analytics.

Ketika server Google analytics tidak menerima permintaan kedua dari halaman yang sama, ini berarti bahwa pengunjung  tidak berinteraksi dengan halaman sama sekali.

Ini dianggap oleh Analytics sebagai sesi satu halaman dan diperhitungkan saat menghitung bounce rate suatu halaman.

Rumus resmi yang digunakan oleh Google Analytics untuk menghitung persentase tingkat bouncing adalah:

  • Karakteristik lain dari sesi satu halaman adalah ‘waktu di situs' adalah 0 (nol) karena Google analytics tidak memiliki permintaan lain untuk digunakan untuk menghitung berapa banyak waktu yang dihabiskan pengguna di halaman tersebut.

Jadi, jika Anda memiliki 10 kunjungan di satu halaman dan 8 di antaranya mendarat di halaman Anda dan kemudian pergi tanpa mengklik salah satu tautan di halaman Anda, bounce rate Anda akan menjadi 80%.

Bounce Rate dihitung hanya untuk halaman arahan

Tingkat bouncing dihitung ketika pengguna mendarat di halaman tertentu dari sumber daya eksternal (yaitu pencarian Google) dan bukan ketika mereka mengunjungi halaman dengan mengklik internal link.

Perhatikan contoh berikut:

  • Pengunjung 1: Mengunjungi Halaman A lalu Halaman B lalu Halaman C
  • Pengunjung 2: Mengunjungi Halaman B lalu Halaman A lalu Halaman C
  • Pengunjung 3: Mengunjungi Halaman A dan kemudian keluar

Bounce rate untuk Halaman A adalah 50% karena Halaman A memiliki 2 tampilan halaman arahan dan satu pintu keluar.

Meskipun Pengguna 2 mengunjungi Halaman A juga, ini tidak dihitung dalam perhitungan rasio pentalan karena itu bukan kunjungan langsung ke halaman.

Tingkat Bouncing VS Tingkat Keluar Situs Web

Tingkat keluar adalah persentase orang yang keluar dari situs web dari halaman tertentu. Dengan kata lain, adalah berapa banyak orang meninggalkan situs web Anda dari halaman tertentu atau jumlah tampilan halaman yang diterima.

Jika menggunakan contoh yang sama di atas, Halaman A memiliki tingkat Keluar 33% karena memiliki total 3 sesi, salah satunya menghasilkan jalan keluar.

Jadi, bounce rate menunjukkan kepada Anda berapa banyak orang yang mendarat di suatu halaman dan meninggalkan situs web Anda tanpa melakukan hal lain dan tingkat keluar menunjukkan kepada Anda berapa banyak orang yang keluar dari situs web Anda dari suatu halaman dibandingkan dengan berapa kali halaman tersebut dilihat.

Bounce Rate VS  SEO

Ada kebingungan tentang hubungan antara bounce rate dan SEO dan apakah bounce rate merupakan faktor yang digunakan oleh Google selama proses pemeringkatan.

Banyak orang berpendapat bahwa hal ini diperhitungkan oleh Google, sementara Google mengatakan bahwa mereka tidak menggunakan metrik analitik Google dalam algoritma peringkat mereka.

Kebenaran ada di antara keduanya.

Bounce rate adalah metrik yang tersedia di Google Analytics dan ya, algoritme peringkat Google tidak memperhitungkannya karena:

  1. Mereka tidak memiliki akses ke sana dan
  2. Itu tidak selalu akurat.
Bacaan Menarik :  7 Tools SEO Untuk Riset Keyword Gratis 2019

Seperti yang akan kita lihat di bawah, bounce rate tinggi tidak selalu buruk.

Ketika sebuah halaman memiliki tingkat bouncing yang tinggi, itu berarti 2 hal (yang berhubungan langsung dengan SEO dan peringkat).

#1. Pertama

Bahwa halaman tersebut tidak memenuhi maksud pengguna.

Ini menyiratkan bahwa pengunjung yang melihat halaman tersebut cenderung menjadi pelanggan atau pengguna berulang. Mereka tidak membagikan halaman atau menambahkan komentar karena mereka tidak menemukan apa yang mereka cari.

#2. Kedua

Jika pengunjung berasal dari pencarian Google, mengunjungi halaman Anda dan kemudian kembali ke hasil pencarian, maka ini adalah sesuatu yang diketahui Google.

Di Dunia SEO, ini dikenal sebagai pogo-sticking dan ini merupakan sinyal bagi Google bahwa halaman Anda tidak memenuhi maksud pengguna.

Google ingin membuat penggunanya senang sehingga jika banyak pengguna memiliki perilaku yang sama, maka ini pada akhirnya akan menyebabkan peringkat yang lebih rendah.

Apakah Bounce Rate tinggi selalu buruk?

Saya telah sebutkan di atas bahwa bounce rate tinggi tidak selalu buruk. Pertimbangkan kasus-kasus berikut:

#Kasus 1: Halaman di mana satu sesi diharapkan:

Misalnya, ketika Anda memiliki postingan blog yang menjawab pertanyaan tertentu. Katakanlah Anda memiliki halaman yang mencantumkan hari libur tahun baru untuk tahun tertentu. Ketika pengguna mendarat di halaman Anda, mereka akan membaca jawabannya dan kemudian pergi.

Halaman akan memiliki bounce rate yang tinggi , tetapi itu tidak selalu buruk karena maksud pengguna terpenuhi.

#Kasus 2: Situs web satu halaman

Ada situs web yang hanya memiliki beranda. Pengguna dapat mengunjungi halaman dan kemudian pergi karena interaksi dengan situs web terbatas pada satu halaman.

Misalnya, ketika Anda ingin pengguna menghubungi Anda melalui telepon. Mereka mengunjungi beranda Anda, melihat nomor telepon dan menghubungi Anda. Halaman akan menampilkan bounce rate yang tinggi tetapi ini bukan menjadi masalah.

Masalah paling umum yang menyebabkan tingkat bouncing yang tinggi

  • Situs web pemuatan lambat
  • Halaman penuh dengan iklan
  • Halaman yang menampilkan popup setelah pengguna masuk ke halaman
  • Halaman tanpa konten
  • Halaman dengan konten yang dilemparkan pada halaman tanpa harus memformat
  • Halaman yang mendapat kunjungan dari perangkat seluler dan tidak ramah seluler

Apa yang dianggap sebagai bouce rate yang baik?

Secara umum, semakin rendah bounce rate, semakin baik.

Dalam kasus di mana Anda ingin pengguna berinteraksi dengan halaman dan situs web secara umum, bounce rate tinggi menunjukkan bahwa ada sesuatu yang salah dengan halaman tersebut.

Cara melihat bounce rate di Google Analytics

Metrik bounce rate tersedia di sejumlah laporan analitik Google. Agar dapat mengetahui halaman mana yang memiliki bounce rate tinggi sehingga Anda dapat meningkatkannya, Anda dapat melihat Landing Pages report.

Landing Pages report.

Landing pages report dapat diakses dengan masuk ke Perilaku -> Konten Situs -> Halaman Landing

Kolom bounce rate menunjukkan bounce rate halaman tertentu.

report google analystic bounce rate

Anda dapat menelusuri lebih lanjut dengan memilih Sumber sebagai dimensi kedua untuk melihat bagaimana bounce rate berubah tergantung pada sumber lalu lintas.

Pengguna mahir juga dapat membuat Segmen dan memecah data halaman arahan menurut perangkat, demografi, lokasi, dan banyak faktor lainnya.

bounce rate google analystic

Ini sangat berguna ketika Anda ingin meningkatkan bounce rate halaman Anda yang menerima lalu lintas Google.

Ingat, bounce rate dihitung hanya untuk halaman arahan sehingga laporan Halaman Arahan adalah laporan yang paling akurat untuk memulai analisis Anda.

Bacaan Menarik :  Berapa Jumlah Kata Postingan Blog Untuk SEO Dan Peringkat Google?

Cara mengurangi bounce rate Anda

Cara paling umum untuk mengurangi bounce rate adalah:

  1. Tingkatkan kecepatan pemuatan halaman sebanyak mungkin
  2. Hindari menggunakan popup layar penuh yang muncul saat halaman dimuat
  3. Raih perhatian pembaca
  4. Minimalkan penggunaan iklan
  5. Gunakan tautan internal dengan bijak
  6. Tulis pesan ajakan bertindak yang lebih baik
  7. Tingkatkan judul dan deskripsi Anda agar sesuai dengan konten Anda
  8. Mempercantik konten Anda
  9. Bimbing pengguna tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya
  10. Tingkatkan kualitas konten Anda

#1. Tingkatkan kecepatan pemuatan halaman sebanyak mungkin

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa halaman yang memuat lambat adalah salah satu faktor yang membuat pengguna menjauh (terutama di ponsel).

Salah satu tindakan yang dapat Anda lakukan yang tidak hanya akan mengurangi bounce rate Anda, tetapi juga berdampak positif pada peringkat dan konversi Anda adalah meningkatkan waktu yang diperlukan untuk memuat situs web Anda.

Menurut Google , waktu pemuatan yang baik untuk halaman seluler adalah <3 detik.

#2. Hindari menggunakan popup layar penuh yang muncul saat halaman dimuat

Pengguna menemukan popup layar penuh mengganggu dan begitu juga Google. Popup yang dimuat segera setelah pengguna memasuki halaman mengusir mereka dan merupakan tindakan yang dihukum oleh Google (melanggar pedoman Google ).

Alternatif yang lebih baik adalah dengan menggunakan EXIT Popup (ditampilkan ketika pengguna mencoba meninggalkan halaman) atau pop-up fly-out yang ditampilkan ketika pengguna tetap berada di halaman selama jumlah x detik atau ketika mereka menavigasi ke bagian tertentu dari halaman .

#3. Raih perhatian pembaca

Cara yang bagus untuk menjaga pengguna di situs web Anda dan mengurangi bounce rate adalah dengan menarik perhatian mereka dengan menggunakan jendela flyout.

Ini adalah teknik yang digunakan oleh banyak situs web (kebanyakan publikasi berita) karena ini cara yang bagus untuk ‘mengundang' pengguna untuk mengunjungi lebih banyak halaman dari situs web Anda.

#4. Minimalkan penggunaan iklan

Halaman web yang penuh dengan iklan melanggar Pedoman Webmaster Google dan menawarkan pengalaman buruk bagi pengguna. Bertolak belakang dengan apa yang diyakini banyak orang, menggunakan terlalu banyak iklan tidak akan menghasilkan lebih banyak klik iklan, tetapi meningkatkan bounce rate dan pengguna meninggalkan situs web Anda dan tidak mengunjungi lagi.

Yang penting ketika Anda ingin menghasilkan lebih banyak uang dari AdSense (atau bentuk iklan lainnya), adalah penempatan iklan dan bukan jumlah iklan yang Anda miliki di halaman.

#5. Gunakan internal link dengan bijak

Teknik lain untuk mendorong pengguna berinteraksi dengan konten Anda dan mengunjungi lebih banyak halaman dari situs web Anda adalah dengan menggunakan internal link.

Internal link tidak hanya membantu pengguna membaca lebih banyak tentang topik tertentu tetapi juga bagus untuk SEO dan bounce rate.

#6. Tulis pesan ajakan bertindak yang lebih baik

Setiap halaman yang Anda miliki di situs web Anda harus memiliki tujuan.

Tujuan halaman arahan mungkin untuk menjual produk atau layanan, tujuan halaman lain mungkin untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan email, tujuan postingan blog untuk mengarahkan pengguna ke halaman lain di situs web Anda.

Tujuan itu harus dibuat jelas bagi pengguna sejak awal dan satu cara untuk melakukan ini adalah dengan menguji berbagai panggilan untuk melakukan tindakan pesan. Ini berarti mencoba berbagai pesan, warna berbeda, posisi berbeda hingga Anda menemukan apa yang memicu lebih banyak interaksi.

#7. Tingkatkan judul dan deskripsi Anda agar sesuai dengan konten Anda

Apa hubungan antara judul halaman dan deskripsi serta menurunkan bounce rate suatu halaman?

Ini ada hubungannya dengan membangun harapan pengguna yang benar bahkan sebelum pengguna mengunjungi halaman Anda.

Bacaan Menarik :  Tips SEO 2020 : Strategi Mendapatkan Traffic ke Situs Web

Ketika pengguna mengklik tautan Anda dari pencarian Google, mereka melakukannya karena apa yang mereka baca di judul dan deskripsi Anda.

Jika konten Anda tidak memberikan apa yang dijanjikan dalam judul atau deskripsi, maka bounce rate akan tinggi.

Jadi, ketika menyusun judul dan deskripsi meta Anda , jangan mencoba menipu pengguna karena pada akhirnya, ini akan menciptakan hasil yang berlawanan.

#8. Mempercantik konten Anda

Lakukan beberapa pekerjaan pada halaman Anda untuk menunjukkan kepada pengguna bahwa Anda peduli. Tambahkan gambar, dan percantik teks Anda menggunakan paragraf kecil, tebal , dan miring .

Ini akan meningkatkan keterbacaan, waktu di situs dan tentu saja bounce rate yang lebih rendah.

#9. Bimbing pengguna tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya

Saya telah sebutkan di atas bahwa salah satu cara untuk menurunkan bounce rate Anda adalah dengan memanfaatkan jendela flyout untuk merekomendasikan pengguna konten lain yang mungkin menarik bagi mereka.

Meskipun ini adalah cara yang sangat efisien, metode lain yang digunakan adalah memberikan opsi kepada pengguna tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Contoh yang baik termasuk:

  • Menampilkan ‘artikel terkait' di bagian bawah halaman Anda
  • Sediakan kotak pencarian di sidebar Anda
  • Tempatkan widget lain di bilah sisi Anda dengan tautan ke pos populer, topik populer, dll.

#10. Tingkatkan kualitas konten Anda

Terakhir tetapi tidak kalah pentingnya, jangan lupa bahwa apa yang akan membuat pengguna tetap pada halaman dan situs web, secara umum, adalah kualitas konten Anda.

Asalkan Anda tidak melakukan kesalahan yang mematikan, seperti yang dijelaskan di atas yang dapat memiliki dampak besar pada bounce rate Anda, satu-satunya faktor terpenting adalah kualitas konten Anda.

Bahkan, bounce rate dapat membantu Anda mengevaluasi seberapa baik konten Anda.

Halaman yang memuat dengan cepat, tidak penuh dengan iklan, dan memiliki konten yang mudah dibaca tetapi masih memiliki bounce rate yang tinggi, maka ini merupakan sinyal bahwa konten dari halaman perlu untuk ditingkatkan.

Yang dapat Anda lakukan adalah mengubah dan membuatnya lebih bermakna dan menulis ulang konten Anda untuk memberi pengguna informasi yang mereka butuhkan.

Tempat yang baik untuk memulai adalah melihat Laporan Kinerja di Google Search Console dan mencari tahu kata kunci mana yang diterima halaman Anda. Evaluasi konten Anda berdasarkan apa yang dicari pengguna dan buat perubahan agar sesuai dengan maksud pengguna.

Kesimpulan

Bounce rate adalah metrik penting untuk dilihat saat mengevaluasi efisiensi situs web Anda.

Mengidentifikasi halaman mana yang memiliki bounce rate yang tinggi dan mengambil tindakan untuk menguranginya, adalah langkah menuju menjadikan situs web Anda lebih bermanfaat bagi pengguna dan ini memiliki sejumlah keuntungan tambahan.

Salah satu keuntungannya adalah peringkat yang lebih baik karena pengunjung akan tinggal lebih lama di situs web Anda, menavigasi lebih banyak halaman dan dengan demikian mengurangi efek pogo-sticking , yang secara negatif dapat mempengaruhi SEO Anda.

Saat menganalisis bounce rate halaman di Google Analytics, pastikan halaman itu memiliki jumlah kunjungan yang layak (dan tampilan halaman), jika tidak, hasilnya mungkin tidak 100% akurat.

Setelah Anda membuat perubahan ke halaman, bandingkan periode yang sama yaitu 28 hari, sebelum dan sesudah melakukan perubahan untuk melihat apakah bounce rate halaman tersebut telah ditingkatkan atau tidak.

Shares

Leave a Comment

0Shares